SOCIAL MEDIA

Monday, 21 September 2020

My Bestfriend

     Talk about besties, saya gak begitu punya banyak teman dan sahabat. Dari jaman sekolah pun saya bukan tipe yang berteman dengan siapa aja, dulu sih bukan karena picky tapi ya gak gampang beradaptasi dan haha hihi sama orang aja. Saya gak eksis di sekolah, ya murid biasa bener-bener biasa aja gitu. Sahabat yang saya punya itu bisa dihitung jari banget, apalagi pas beranjak dewasa saya sangat picky cari teman atau sahabat yang emang saling menerima dan support satu sama lain. Bukannya di belakang malah jadi bu tedjo tapi di depan act like besties, ew big no no!.

Saya punya sahabat 5 orang sejak kelas satu sma, gak tau ya kita cocok aja dan gimana awal mulanya aja saya gak inget. Pokoknya kita suka main bareng aja saat itu dan kebawa sampai saat ini, keluarga kami juga sangat kenal satu sama lain dan saat saya dan sahabat-sahabat saya menikah semuanya hadir jadi braidmaids. Mereka tau tentang hidup saya, begitupun sebaliknya dan sekarang kita memang jarang komunikasi di grup tapi sekalinya ketemu beeeeuh a-z bisa dibahas. 

Ada satu lagi sahabat saya semasa kuliah, Rita namanya. Sampai sekarang kami masih bersahabat dan kadang bertukar kabar tapi kami jarang ketemu karena beda kota. Mungkin dua tahun sekali kami bertemu, kalau saya lagi berkunjung ke Bandung saya selalu sempatkan ketemu sama dia. Kalau Rita pas kuliah tuh sahabat yang care, baik dan asyik buat discuss soal kuliah. Orangnya juga lurus, i mean gak nakal gitu lho. Tapi, dia seneng kalau aku ajak jalan ke mall atau ke tempat makan. Luckily, suaminya dia baik masih suka ngijinin kami jalan sehabis pulang kuliah. Mudah-mudahan setelah pandemi, aku bisa ngunjungin Rita ke Bandung dan nengokin bayinya yang kedua.


Setelah kuliah, di dunia kerja ataupun blogger saya belum sih nemu sahabat lagi...kalau temen deket ada beberapa. Karena gak gampang kan ya kita build trust dan melabeli seseorang itu sahabat, kadang kita nya nganggep sahabat eh temannya anggep temen aja hahaha jadi ya gak segampang itu kalau udah dewasa. Tapi, gak harus selalu jadi sahabat kan buat bersosialisasi dan bertukar pikiran? as long as we support each other, help each other and gak julid each other it's enough i guess. 


Post a comment

Hallo...Thank you for visiting my Blog. Yuk tinggalin komen hore nya disini, biar kita makin akrab. Jangan pakai link hidup atau iklan ya!