SOCIAL MEDIA

Tuesday, 22 September 2020

My Happiness

 Happines is...


Apa sih definisi bahagia itu? menurut saya ya bahagia itu tergantung kitanya sih, mau merasakan bahagia saat ngapain, dengan siapa dan apa yang membuat bahagia.

Saat ini bahagiaku adalah...

Mau berusaha mencintai diri sendiri dengan atur gaya hidup yang lebih baik

Spend more time with my family

Melihat anak tumbuh sehat dan aktif

Bisa mengerjakan hobby didukung oleh my life partner

I have my own space for me time!

Masih banyak lagi, the key is...bersyukur dari hal

kecil sampai hal terbesar setiap harinya. Apakah bahagia itu sepanjang waktu? ya enggak juga...ada kalanya sedih, kecewa, marah, menyesal and that's normal. Happines is me, Happines is you!

Monday, 21 September 2020

The Power of Music

 Honestly, saya bukan orang yang anaknya musik banget but i need music for sure.

Ngomongin tentang musik itu luas banget kayaknya ya, tapi gimana dengan the power of music? at least for myself musik itu emang punya power tersendiri buat kehidupan kita. Bayangin kalau gak ada musik? hampa banget kali ya dunia. Aliran musik yang saya suka tuh random sih, kadang pop, jazz, atau apapun yang penting saya nyaman dengernya hahaha dangdut sama lagu indiapun somehow saya suka kok. Saya butuh kekuatan musik pada saat:

- Menulis

Jadi inget jaman gadis dulu, cieelah...saya suka banget nongkrong berjam-jam di J.co atau Dunkin Donuts. Ngapain? buat me time hehe nulis sambil dengerin musik uuuuh syahdu banget. Rasanya ide tuh mengalir dan nyaman saat menulis apalagi kalau playlistnya itu lagu favorit semua. 

- Buat video makeup

Yes, di era sosial media yang makin seru...selain nulis saya juga jadi belajar buat video walaupun saya belum bisa ngedit keren ala content creator sih, musik bisa bikin video-video makeup saya lebih  berwarna. Teruuuus, sekarang lagi musim lypsinc ya...pengen banget bisa kayak gitu dengan lagu-lagu favorit saya. Semoga bisaaaa

- Dandan sebelum bepergian

Nah, biasanya ritual dandan saya jadi lebih lama karena sambil nyanyi-nyanyi gak jelas hahaha tapi saya jadi enjoy dandan berasa gak diburu-buru terus mood jadi bagus aja. 

- Galau

Hahahaha musik udah nemenin dari orok ye kan, apalagi pas jaman puber lol. Inget banget dulu suka dengerin lagu peterpan sama ungu pas ngehits di jamannya, terus sheila on 7 juga menemani saya lewatin masa remaja sampe sekarang dah jadi emak-emak. Dulu, kode-kode ke gebetan kan lewat lagu galau bukan dari status ig story. 

- Saat menikmati perjalanan

Paling seneng kalau di jalan mau kemanapun sambil dengerin musik, terus ngelamun ya kan liat pemandangan apa tidak syahdu? berasa ditemenin aja gitu dengan iringan lagu-lagu yang cocok buat diperjalanan sambil nyanyi-nyayi menikmati setiap kilometer perjalanan...khususnya perjalanan jauh yang melewati pemandangan alam. Kangen banget kek gitu, hopefully soon bisa cepet liburan lagi dengan aman tentunya. 



My Bestfriend

     Talk about besties, saya gak begitu punya banyak teman dan sahabat. Dari jaman sekolah pun saya bukan tipe yang berteman dengan siapa aja, dulu sih bukan karena picky tapi ya gak gampang beradaptasi dan haha hihi sama orang aja. Saya gak eksis di sekolah, ya murid biasa bener-bener biasa aja gitu. Sahabat yang saya punya itu bisa dihitung jari banget, apalagi pas beranjak dewasa saya sangat picky cari teman atau sahabat yang emang saling menerima dan support satu sama lain. Bukannya di belakang malah jadi bu tedjo tapi di depan act like besties, ew big no no!.

Saya punya sahabat 5 orang sejak kelas satu sma, gak tau ya kita cocok aja dan gimana awal mulanya aja saya gak inget. Pokoknya kita suka main bareng aja saat itu dan kebawa sampai saat ini, keluarga kami juga sangat kenal satu sama lain dan saat saya dan sahabat-sahabat saya menikah semuanya hadir jadi braidmaids. Mereka tau tentang hidup saya, begitupun sebaliknya dan sekarang kita memang jarang komunikasi di grup tapi sekalinya ketemu beeeeuh a-z bisa dibahas. 

Ada satu lagi sahabat saya semasa kuliah, Rita namanya. Sampai sekarang kami masih bersahabat dan kadang bertukar kabar tapi kami jarang ketemu karena beda kota. Mungkin dua tahun sekali kami bertemu, kalau saya lagi berkunjung ke Bandung saya selalu sempatkan ketemu sama dia. Kalau Rita pas kuliah tuh sahabat yang care, baik dan asyik buat discuss soal kuliah. Orangnya juga lurus, i mean gak nakal gitu lho. Tapi, dia seneng kalau aku ajak jalan ke mall atau ke tempat makan. Luckily, suaminya dia baik masih suka ngijinin kami jalan sehabis pulang kuliah. Mudah-mudahan setelah pandemi, aku bisa ngunjungin Rita ke Bandung dan nengokin bayinya yang kedua.


Setelah kuliah, di dunia kerja ataupun blogger saya belum sih nemu sahabat lagi...kalau temen deket ada beberapa. Karena gak gampang kan ya kita build trust dan melabeli seseorang itu sahabat, kadang kita nya nganggep sahabat eh temannya anggep temen aja hahaha jadi ya gak segampang itu kalau udah dewasa. Tapi, gak harus selalu jadi sahabat kan buat bersosialisasi dan bertukar pikiran? as long as we support each other, help each other and gak julid each other it's enough i guess. 


Sunday, 20 September 2020

My Favorite Movie

Kalau ditanya favorit movie, agak susah sebenernya buat saya jawab...bukan, bukan karena saya gak suka nonton. Tapi saya nih pelupa kalau urusan nonton film, mau yang bagus sekalipun. Terakhir saya nonton ke bioskop itu tahun 2018 akhir, pas hamil 9 bulan hahaha dan Januari 2019 saya lahiran. Sejak punya Rubina, saya belum menginjakan kaki lagi ke bioskop apalagi pandemi gini ya gatau deh bakal kapan ke bioskop lagi. 

Ok, di sini saya akan cerita beberapa film yang saya inget aja dan berkesan bagi saya. Jujur, pelupa banget soal film saya tuh hahahha oh my bad!. Berikut my 5 favorite movies:


1. Bohemian Rapshody

2. Black Panther

3. Cek Toko Sebelah

4. Mission Impossible

5. Coco 


Saya gak nulis masing2 jalan ceritanya ya, udah banyak juga yang nulis dan buat sinopsisnya. 5 film di atas itu membekas dan lesson learned nya "dapet" banget aja menurut saya. 

Ulang Tahun Rafathar, Tumbuh Jadi Anak yang Sehat Harapan Mama Gigi

 Hallo...



Inget banget betapa hebohnya dulu pernikahan pasangan Raffi Ahmad dan Nagita Slavina pada tahun 2014, disiarkan langsung sebuah stasiun TV. Netizen banyak sekali yang suka dengan pasangan selebriti ini, terlebih Gigi sosok yang terlihat gak neko-neko. Gak lama mereka dikaruniai anak laki-laki yang bernama Rafathar, dari sejak dalam kandungan Rafathar sudah terbiasa hidup bergelimang harta dan kasih sayang dari keluarga dan rekan-rekan Raffi-Gigi. Gak heran, kalau banyak netizen di dunia maya sering membuat meme berandai-andai jadi Rafathar.

Baru-baru ini Channel Youtube Rans Entertainment, mengunggah video Unboxing kado ulang tahun Rafathar yang ke-5. Saya pun kepo dong sebagai netizen haha apa aja sih kado yang didapetin Rafathar dan berakhir nonton vlognya. Ya, seperti orang tua millenial pada umumnya...Gigi dan Raffi memberikan surprise tengah malam untuk Rafathar di tengah kesibukan pekerjaan mereka.

Ada bagian menarik menurut saya, pas mereka lagi rebutan makan mie goreng Lemonilo hahaha. Di sana keliatan banget Rafathar minta terus minta mie goreng Lemonilo yang mau Raffi makan, Gigi juga terlihat gak khawatir Rafathar makan mie instant malah makin seru mereka menikmati mie goreng Lemonilo sambil rebutan. Di situ Gigi menjelaskan kalau mie goreng Lemonilo “Mie Lemonilo ini tanpa proses penggorengan. Jadi, ini dipanggang sehingga rendah lemak dan rendah kalori. Pastinya sehat,” Raffi pun ikut menambahkan kalau  mie Lemonilo yang biasa ia santap ini tidak mengandung bahan pengawet sehingga tidak membuat perut terasa begah. 

Sebagai orang tua, Gigi berharap Rafathar tumbuh menjadi anak yang sehat. Salah satunya dimulai dari mie sehat dari Lemonilo. Setelah seru makan mie goreng Lemonilo, Rafathar dan mama Gigi lanjut unboxing kado-kado ulang tahun yang banyak banget! terlihat raut wajah Rafathar yang seneng banget dapet kado yang kebanyakan isinya mainan-mainan karakter favoritnya plus gak sedikit juga kado-kado mewah sekelas Gucci dari teman-teman Raffi dan Gigi yang sayang banget sama Rafathar.

Setelah selesai membuka semua kado Rafathar dan Gigi mengucapkan terima kasih, karena banyak yang sayang sekali kepada Rafathar. 

Oiya guys, mau nonton video tentang gaya hidup sehat yang seru dan asik, cek channel Youtube Lemonilo deh di sini.

Kalau mau beli produknya atau kepo ada apa aja sih makanan sehatnya selain mie goreng instant yang hits itu? cek aja  lemonilo.com atau download aplikasinya di di sini. Jangan sampai ketinggalan promo menariknya ya!




Saturday, 19 September 2020

I am not single and happy!

     Single and happy itu dah biasa kan? terus gimana kalau not single? hehehe double happy InsyaAllah.

Ada yang bilang "ih nanti kalau kamu udah nikah, susah kumpul lagi dong kita?"

Ada yang bilang "puas-puasin sebelum punya suami, belanja apapun yang kamu mau nanti susah lho!"

Ada yang bilang " Udah punya suami mana bisa jalan-jalan sendiri lagi, kemana-mana pasti dianter suami"

Ada yang bilang " Halah, udah punya bayi mana sempet dandan-dandan kayak waktu gadis"

Ada yang bilang "Udah punya bayi pasti udah susah pergi kemana-mana apalagi ke mall sama temen"

Menurut saya gimana kita dapet partnernya sih, kalau dapet partnernya yang fleksibel itu bisa-bisa aja tetep seru-seruan seperti jaman single. Dengan catatan kita juga tau diri ya seus, misalnya main sama temen pulangnya jam 12 malem dan suami komplain. Ya gak gitu cara mainnya, ya atur-atur kesepakatan berdua gimana baiknya dan harus sama-sama enak di kedua belah pihak. Kalau ternyata strict? ya gimana lagi itu mah sing sabar aja ya.

Udah punya bayi gak bisa dandan dan nongkrong bareng temen? naaaah, kalau ini pinter-pinter kitanya aja bagi waktu. Ya, balik lagi ke manajemen waktu kita sih gimana...kalau saya pribadi suka terstruktur dan listing mau ngapain aja saat anak bangun dan tidur. Jadi, saya masih bisa dandan juga nongkrong sama temen-temen tentunya anak saya dibawa dan nongkrongnya tau waktu yes.

The conclusion is...ya i am taken and triple happy, tapi triple rempong juga hahahha but that's ok i am still enjoying it. 

Friday, 18 September 2020

My Parents, My Hero

 Hallo Guys,

Tepat dua tahun lalu, saat usia kandungan saya memasuki 6 bulan. Sayup-sayup pagi itu, saya mendengar suami saya mengangkat telpon dari mama mertua. Beliau ngabarin kalau papa saya sudah berpulang, sontak saya kaget dan tangis saya pecah. Langsung buru-buru saya cek handphone dan benar saja, ada puluhan missedcall sejak jam 1 malam dari tetangga dan keluarga saya. Kebiasaan kami memang kalau tidur ponsel di silent tanpa getar, saya langsung berkemas untuk segera pulang ke Sukabumi bersama suami saya.

Sepanjang jalan saya menangis sampai capek, padahal saya sedang hamil dan harusnya kan gak boleh stress ataupun nangis berkepanjangan ya. Tapi, hari itu hanya tangis seolah tak percaya laki-laki cinta pertama saya pergi untuk selamanya tanpa pamit. Sampai hari ini, 18 September 2020 tepat dua tahun beliau pergi...sakitnya masih terasa pun seperti di hati ada lobang yang tidak bisa tertutup. Ya, gimana ya namanya ditinggal manusia paling berharga dalam hidup dan tak akan pernah kembali. 

Kebetulan sekali tema writing challenge kali ini about "Your Parents" and i am glad to write about my mom and dad. So, di sini saya akan cerita tentang mereka bukan orang tua sempurna tapi memang ditakdirkan untuk mendidik saya dan adik=adik saya untuk menjadi manusia seperti sekarang ini.

Kami bukan keluarga ideal yang bergelimang harta, bahkan bisa dibilang kami pas-pasan. Saya dan adik-adik tidak dimanjakan dengan harta, karena ya memang gak mampu dan bukan prioritas untuk memanjakan kami dengan materi. Tapi, mereka memanjakan kami dengan sikap yang membebaskan kami untuk jadi apapun yang kami mau. Mereka tipe orang tua yang demokratis dan supportive, mama dan papa saya tidak menuntut anak-anaknya untuk jadi apa atau banyak larangan. Mereka selalu menghargai keputusan dan mendukung kami, misalnya memilih sekolah, jurusan kuliah bahkan urusan jodoh dan pekerjaan. As long as masih di jalan yang bener dan bikin anaknya seneng ya go ahead. 

Selain supportive, kedua orang tua saya juga membiarkan anak-anaknya mandiri dengan mengijinkan kami melanjutkan pendidikan di luar kota. Setelah selesai kuliahpun mereka tidak meminta untuk kembali ke rumah, mereka mendukung di mana pun saya atau adik saya ingin berkarier. Karena menurut mereka dimanapun kami berada, akan selalu ada doa-doa mereka yang mengiringi kami dan Allah selalu jadi tempat kami meminta apapun. 

Sangat-sangat bersyukur saya ditakdirkan punya orang tua seperti mereka dengan segala plus-minusnya, privilege itu menurut saya gak selalu harta dan koneksi tapi juga support system keluarga yang selalu ada. Saya berterimakasih kepada Mama dan Papa raising us really well, memperlihatkan jatuh bangun kehidupan dan cara menyikapinya yang membuat saya salut dengan mereka. I Love You Ma, Pa forever and ever! 

Thursday, 17 September 2020

Places I want to Visit

 Wah! ini topik paling menarik dan kayaknya bakal jadi favorit deh, yes...yes...karena ini semacam bucketlist sekaligus doa bisa menginjak ke sana. Dari dulu saya selalu bermimpi untuk sering berlibur, ya minimal setahun dua kali lah gitu hahaha. Kalau ditanya pengen kemana aja? buanyak sih wong pengen keliling dunia hehehe Amin ya Allah.

Mungkin, di sini saya mau list beberapa aja tempat yang pengen-pengen banget saya kunjungin bersama keluarga ataupun sendiri. Btw, saya bikin numbering bukan berarti saya pengen kunjungin paling duluan ya. Basically mana aja dulu rejekinya dan takdirnya menginjak tempat-tempat berikut ini:

Jepang

Pengen banget ke Jepang, ngapain? hehehehe pengen jajan streetfood dan makan sushi otentik di negaranya langsung. Pengen jalan Shibuya, Harajuku dan tempat-tempat keren di sana. Saya juga pengen menjelajah beauty store yang hits di sana, buat jajan skincare terus pengen thrifting barang-barand branded atau vintage juga di sana. Penasaran juga bobo di AirBnB ala Jepang.

Korea

Salah satu negara yang lagi naik banget pariwisatanya, pengen ke Jeju! kalau buat menikmati view. Tentunya saya pengen jalan-jalan di Seoul, mampir ke Olive Young buat jajan-jajan skincare sama makeup Korea. Jajan streetfood yang halal sama apa ya? dateng ke tempat-tempat syuting drakor hits. Terus ke palace-palace yang legendaris di sana.

Euro trip

The most excited! ya saya pengen banget jalan-jalan di negara Eropa seperti: German, Belanda, Perancis, Italia, Praha dan bebeberapa negara lainnya yang eksotis. Saya suka banget liat karya desainer Eropa, baik dalam arsitektur ataupun fashion. Kayaknya seru ya jalan-jalan masuk keluar museum di sana.

UK Trip

Kerajaannya Ratu Elizabeth nihhh, mau foto di depan Buckingham Palace. Keliling ke village-village tua di sana, ke tempat hiburan ala lokal atau ke pasar-pasar di Inggris. Selain itu juga saya pengen ke Factory Outlet, yang jual koleksi barang branded lebih murah wow!

USA Trip

New York! yang selalu digambarkan kota yang sangat sibuk, modern and sleepless night. Penasaran aja sih ada apa sih di New York dan sekitarnya itu, plus ke ULTA atau Sephora di sana. Biasanya kan saya cuma bisa lihat di website tuh, brand-brand kecantikan yang di ulas youtuber hits...kalau liat langsung gimana ya?

Spiritual journey to Makkah

As a moslem, pasti ada lah pengen ibadah di tanah suci. Tapi, kalau ini kan biasanya diundang oleh Allah ya atau at least umroh dulu bersama keluarga buat fokus ibadah. Hopefully, setelah pandemi bisa menginjakan kaki di sana dan ingin sekali merasakan ibadah dengan khusyuk. Gak....gak ada pengen shopping di sini, pure pengen ibadah aja dan menikmati ambience Makkah dan Madinah.

Labuan Bajo

Bali kan udah ya, walau tetep pengen selalu balik lagi. Tempat lain yang pengen saya kunjungi itu Labuan Bajo, indah banget alamnya dan kayaknya seru ya trekking di sana terus bobo di atas kapal. Menurut saya, ini sih serunya bareng temen ya sambil menciptakan unforgetable moment dgn keindahan Indonesia.

Yasss! segitu aja dulu deh bucketlist saya, semoga segera terwujud setelah pandemi berakhir dan berbagi cerita di blog ini. 
Wednesday, 16 September 2020

A memory...Bandung rumah kedua saya


Bandung...ya sesuai lirik lagu nasional Halo-halo Bandung, memang bandung itu kota kenang-kenangan. Entahlah, Tuhan menciptakan Bandung dengan magis dan manis. Banyak sekali manusia yang mencintai Bandung dan terkesan pada kota kembang itu.

Coba saya flashback 11 tahun lalu, tepatnya Oktober 2009 saya menjadi mahasiswi di sebuah Universitas yang kurang terkenal di Bandung. Tapi, saya senang bisa mencicipi indahnya menjadi mahasiswi di Bandung, kota yang saya impikan sejak kecil untuk menempuh pendidikan di sana.

Di Bandung tempat saya berkembang dan belajar menjadi manusia seperti sekarang, di sana saya mengukit banyak kenangan manis yang tak terlupakan. Bagaimana tidak...selama kurang lebih 5 tahun saya tinggal Bandung, hampir hafal
angkot-angkot daerah kota Bandung hehehe saya anaknya bolang banget saat itu dan seneng naik angkot di sana.

Angkot yang sering saya tumpangi itu jurusan st.hall-gede bage, dari kosan saya naek angkutan umum itu bisa nyampe kemana-mana lho. Nih, dari angkot st.hall- gede bage saja saya bisa ke tempat-tempat seru:

  • Thrifting di Pasar Gede Bage, yang suka beli baju cimol atau istilah kerennya thrifting pasti tau dong hitsnya Gede Bage ya? hahaha dulu sering banget saya hunting kemeja-kemeja lucu sama blazer buat praktik ngajar di sana. Harganya dulu sih masih murah banget dan gampang ditawar, kalau sekarang gak tau ya. Lalu, inget juga dulu papa saya ngajak ke sana. Beliau beli celana jeans, adik2 saya juga belanja barang unik such a sweet memory to remember. Ketika jam kosong kuliah, saya biasanya bersama temen-temen satu geng juga mencari baju-baju lucu atau tas bahkan di sana. Pulangnya jajan-jajan cemilan khas Bandung di depan pasar.
  • LIA Buah Batu, saya juga menghabiskan waktu 2 tahun les bahasa Inggris di LIA Bubat. Seneng banget les di sana, bisa temenan sama anak-anak sma hits di Bandung. Malah sampe sekarang ada yg masih silaturahmi lho. Jajanan di LIA itu yg paling ku inget adalah batagor kantinnya enak!
  • Kuliner kliningan, nah ini pas belokan sebelum ke Jogja Buah Batu. Ada semacam food court tapi gak food court juga sih ya kumpulan kang dagang jajanan lah. Di sana harganya murah-murah dan macem-macem jajanannya, biasa saya jajan es kliningan yg ikonik di situ
  • MALL BIP, ini mall sejuta umat 🤣 di mall ini biasanya saya nonton sama pacar (skrg jadi suami), makan di foodcourt nya yang murah meriah, sholat di musola nya yang adem sama temen kuliah atau belanja baju lucu. Kalau gabut, nongkrong di J.Co sampai malem.
  • ITB hahaha bukan anak ITB tapi suka main ke sana, apalagi pas skripsi. Ngapain? itu ikutan tes toefl nya di sana dan sekalian jajan juga liatin cowok-cowok ITB yg berkharisma. Kalau mau ke ITB sih setelah naek angkot st.hall-gedebage, nyambung satu kali lagi yg jurusan dago baru sampe depan ITB.
Ya, itulah sedikit cerita saya saat kuliah di Bandung kota yang hangat, manis dan penuh kenangan tak terlupakan.
Tuesday, 15 September 2020

Things that make me happy!

 Hallo...

Yes! hari kedua nih...masih semangat menggelora buat nulis sesuai tema, padahal dari pagi saya tuh bad mood karena ada jerawat di punggung gede banget sampe bikin pusing kepala. Sungguh mengganggu dan bikin saya cemberut terus seharian, kebetulan nih temanya sesuatu yang bikin seneng. Semoga abis nulis ini, jadi mood booster deh hahaha. Ok, jadi apa aja yang bikin saya happy? ya, cukup banyak sih dari yang receh sampe kudu merogoh kocek cukup dalam hehehe. Coba kita jabarin ya:

1. Makan

Kayaknya hampir semua orang akan happy ya kalau makan, iya gak sih? saya sih gitu. Apalagi kalau makanannya tuh favorit saya atau yang lagi diidamkan. Sebagai urang sunda asli, saya demen pisan sama semua cemilan dari aci. Mulai dari cilok, cimol, cireng atau cilor juga saya demen, seblak ah eta atuh resep pisan!

Saya suka eksplor makanan-makanan yang lagi hits di go food juga, penasaran aja khususnya makanan yang asin-asin. Selain itu makanan berat yang saya suka itu pempek sama mie ayam, kalau internasional sih lebih suka jejepangan macem sushi gitu-gitu. Pokoknya when it comes with food, otomatis happy! mood bisa jadi balik setelah lidah dimanjakan. Ah fix! habis ini saya cek go food. 

2. Me Time

Dulu pas masih gadis dan belum punya anak, saya tuh sering pulang kerja mampir ke mall dulu buat jalan-jalan dan makan sendiri. Itu hal yang nyenengin banget tau, sambil coba-coba baju di toko atau liat-liat barang diskonan terus abis itu ngaso sambil pesen makanan favorit. Menurut saya itu me time paling menyenangkan, apalagi ditambah treatment di salon beeeuh combo!. Makanya saya suka heran kalau ada orang yang anggep aneh manusia makan atau nonton sendirian, wong itu menyenangkan sekali. Sekarang sih sejak punya bayi belum pernah jalan sendiri lagi, ditambah pandemi ye kan boro-boro haha yaudah mandi yang lama juga jadi me time sambil luluran atau tidur siang nikmatnyaaa.

3. Nonton yang Lucu-lucu

Saya juga suka random pengen nonton yang lucu sampe bikin perut sakit atau ngakak kenceng saking lucunya, biasa sih liat stand up comedy atau apa aja senemunya di yutub. Kalau film saya jarang, film saya lebih suka nonton yang mikir atau bikin tegang. 

4. Shopping

Kalau ini sih jajan mahal ya hahahha kudu keluar kocek sesuai wish list nya, biasanya ini kalau udah pusing banget dan kesel. Saya beli barang yang saya mau, tentunya dengan sadar ya liat kondisi finansial dulu gak ujug-ujug dibeli seenaknya tetep perhitungan ibu-ibu hahhaha. But, still shopping one of the best therapy sih hihi. 

5. Liburan

Harusnya ini jadi agenda tahunan rutin ya, minimal 2x lah setaun. Buat kabur sebentar dari kenyataan dan refreshing, bisa kemana aja mau ke alam atau city. Tapi, pandemi gini ya liburan ini yang paling gak mungkin sampai semuanya membaik. Sudah capek. muak dan pengen marah tapi sama siapa coba buat jalanin kehidupan di tengah pandemi ini, Mau ngeluh? semua susah dengan struggle nya masing-masing. Ya nanti yaaaa...kita bisa liburan lagi kok bisa pasti bisaaaaa, sekarang sabar dulu dan nabung sebanyak-banyaknya biar nanti pas liburan bisa belanja juga hore!


But above all, yang paling menyenangkan itu buat saya bisa bersosialisasi seperti sebelum 2020 :(. Sejak maret, tidak bertemu teman dan sanak saudara, tidak berada di keramaian huhu kangen bgt.

Monday, 14 September 2020

My Personality

 

My Personality


Terinspirasi dari teh Falla Adinda yang mengisi PSBB jilid dua ini dengan 30 days write challenge, saya sendiri jadi pengen aja gitu nulis tentang diri sendiri di blog ini. Tentunya nanti tetep saya selingin sama beauty review ya, ok hari pertama ini temanya describe my personality.

Hmmm...personality saya gimana ya? jujur sampe saat ini masih bingung juga.
saya orangnya gimana sih? karena biasa kan yang menilai itu orang lain ya. Selain itu, saya juga bukan tipe orang yang suka ikut-ikutan tes personality macem introvert, extrovert atau INTP gitu-gitu entah ya kurang menarik for me.

Well, personality saya orangnya gak bisa dijanjiin. Maksudnya gimana? iya saya tuh gak suka kalau dijanjiin kata-kata manis lalu gak ditepati atau se simpel saya akan marah dan sangat kecewa kalau ada orang yang tiba-tiba cancel janjian sama saya dengan alasan urusan lain. Kecuali kalau tiba-tiba sakit atau hal urgent yang memang tidak memungkinkan ya.

Lalu, saya juga cukup ambisius jika menginginkan sesuatu dan akan saya tulis di wish list atau next goals saya. As long as saya bisa dan mampu, saya akan usahain dan gak gampang nyerah...i mean ya kalau belum dapet ya usaha aja terus sampe dapet.

Satu lagi, saya bukan tipe orang yang suka basa-basi. Di dunia nyata maupun dunia maya, saya tuh gak bisa sok ramah pada semua orang khususnya orang baru hahaha boleh dibilang jutek dan sombong kali kalau baru kenal selewat. Tapi, lain cerita kalau udah sreg dan satu frekuensi...itu sih bisa sampe berjilid-jilid ngobrol ngalor ngidul. Beda banget dengan suami saya yang cepet akrab dan bisa mingle sama orang hahaha ya itu lah sebabnya circle pertemanan saya gak begitu luas.

Jadi, itu tuh personality apa? haha i am not sure ya pokoknya orangnya kira-kira kayak yang di atas tadi itulah. But, bagaimanapun personality saya semoga bisa bermanfaat dan nyaman bagi orang-orang sekeliling saya khususnya keluarga dan sahabat-sahabat saya.

Wednesday, 9 September 2020

Cara mendapatkan ASI Bernutrisi untuk ibu hebat dan si buah hati istimewa

Hallo Girls...







Momen breastfeeding week selalu mengingatkan saya pada waktu pertama kali menyusui Rubina anak saya. Masih jelas ingatan saya dua jam setelah saya melahirkannya ke dunia, bidan langsung menyuruh saya untuk IMD (inisiasi menyusui dini) dan bayi merah itu langsung mencari dengan pintar dan aktif padahal matanya saja belum terbuka. Setelah itu saya belajar menyusui dan pijat laktasi, karena ternyata ASI saya belum banyak keluar beberapa hari pertama menyusui sampai bayi saya dehidrasi dan kuning. Saya pikir awalnya biasa bayi baru lahir kuning, begitu masuk hari ke-5 bayi Rubina matanya semakin kuning dam sudah sampai dada menguning. Saya dan mama mertua inisiatif check up ke dokter Anak dan direkomendasikan untuk tes darah di lab. Saya deg-degan banget nunggu hasilnya setelah beberapa jam dan benar saja yang dikhawatirkan Rubina bilirubinnya tinggi sehingga harus segera dilarikan ke rumah sakit untuk therapy dan dirawat secara intensif. 

Sampai di rumah sakit,  bayi kami dirujuk ke perina khusus ruang perawatan bayi-bayi newborn yang di inkubator dengan masalah yang beda-beda. Perasaan saya campur aduk dan menangis, tapi mama mertua saya semangatin kalau saya gak boleh sedih lama-lama nanti pengaruh ASI nya malah macet. Akhirnya bayi Rubina harus opname karena akan di sinar, susternya memberi pesan pada saya "Bu, alat ini cuma bantu biar gak kuning tapi tetep kualitas ASI ibu yang menentukan bayinya cepet sembuh. Ibu harus semangat dan pompa yang banyak ya". Selama 4 hari 3 malam saya berpisah dengan bayi Rubina, saya bolak-balik rumah sakit untuk mengantarkan ASIP 8 botol sehari dan menyusui secara langsung. 

Untuk mendukung produksi ASI lancar saya makan minum yang penuh nutrisi dan dilengkapi dengan Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold untuk mendapat ASI berkualitas. Dari situ saya banyak belajar bahwa menyusui penuh tantangan dan air mata, tidak sampai di situ saja tak jarang juga awal-awal menyusui mengalami puting lecet dan payudara bengkak menyebabkan badan saya meriang dan harus pijat dibantu oleh suami atau mama mertua saya. 

Dari awal kehamilanpun keluarga berperan penting sebagai support system saya dan baby Rubina, terutama saat awal-awal menyusui. Suami saya ikut begadang buat nemenin saat menyusui tengah malam, mama mertua saya pun selalu menyediakan makanan-makanan yang sehat dan bernutrisi untuk kelancaran ASI saya. Such a blessing sih buat saya, bersyukur banget berada di tengah keluarga yang supportive buat menyusui dan tumbuh kembang anak kami. Tanpa mereka, kayaknya saya bakal stress dan kelimpungan sendiri. 


Belajar dari pengalaman saya, agar tidak terjadi bayi kuning dan dirawat intensif. Berikut ini saya bagikan pengalaman saya untuk mendapat ASI lancar:

- Pijat laktasi, ini bisa dilakukan oleh terapis atau praktik sendiri dibantu suami atau ibu di rumah ya. 

- Makan-makanan bergizi, asupan karbohidrat, protein dan sayuran yang cukup, Saya pribadi di rekomendasikan dokter untuk menyantap makanan yang berkuah, misalnya sayur katuk, sayur bayam atau sup. 

- Lengkapi dengan suplemen Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold, untuk ASI yang bernutrisi di masa menyusui. Kenapa perlu suplemen ini? Karena kandungannya lengkap, 17 Nutrisi Esensial, bantu penuhi nutrisi Ibu sehingga dapat memberikan ASI bernutrisi untuk Buah Hati. Sampai saat ini Rubina usia 20 bulan, saya masih konsumsi Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold setiap hari. Lebih bagus lagi dipersiapkan dari masa kehamilan ya, dilanjutkan juga saat menyusui agar nutrisi nya terpenuhi. 

- The last one, menyusui itu gak boleh dibawa stress. Menyusui dengan penuh cinta dan bahagia, ini beneran ngaruh lho. Saat hati kita bahagia dan tenang, produksi ASI lancar jaya. Priceless banget  bonding sama bayi pas menyusui dan melihat dia tidur pulas karena kenyang ASI hehe. 




Ingat kan bulan Agustus lalu itu World Breastfeeding Week? Nah, ternyata Kalbe Blackmores Nutrition berkomitmen dalam mendukung upaya pemenuhan nutrisi Ibu Hamil dan Menyusui. Mereka memahami bahwa semua Ibu di Indonesia berhak untuk mendapatkan nutrisi yang cukup untuk mendukung kesehatannya dan buah hati.  Kalbe Blackmores Nutrition dengan Yayasan Bumi Sehat telah bermitra sejak tahun 2017 dan secara berkelanjutan telah membantu pemenuhan gizi Ibu Hamil dan Menyusui melalui pembagian 12.000 botol Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold setiap tahunnya di Klinik Bumi Sehat, yang tersebar di 3 kota yaitu Denpasar, Aceh, dan Papua.


 I highly recommended buat ibu-ibu hamil untuk mengonsumsi Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold untuk persiapan nutrisi ASI yang berkualitas dan dilanjutkan saat menyusui. Ya, namanya untuk buah hati pasti kita ingin yang terbaik dan maksimal kan? apalagi ini untuk tumbuh kembangnya di masa depan dimulai dari asupan yang bernutrisi baik dan dibutuhkan. 

Temen-temen bisa mendapatkan produk Blackmores  di E-commerce seperti Tokopedia,

Blibli, Lazada dan Shopee  yang bertuliskan Official Store ya. 

Untuk info lebih lanjut, langsung saja meluncur ke websitenya Blackmores atau Instagram  @blackmoresid .


Buat temen-temen yang pernah konsumsi Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold  boleh dong share pengalamannya juga di kolom komentar yuk!


Thank you for reading


Wednesday, 2 September 2020
Tuesday, 1 September 2020

RETINOL UNTUK PEMULA | AVOSKIN ULTRA BRIGHTENING CREAM di KULIT BERMINYAK

 Hallo Girls...


Mana nih bucin-bucin skincare yang udah pada hatam CTMP? hehe pasti temen-temen ini yang pada rajin baca atau nonton beauty content creator kayak Danang Wisnu, Deszell, Kae Pratiwi atau bahkan Affi Asegaf...eh atau ngikutin si cantik Bellindap? mungkin juga racun warna warni sobat sosialita Jogja?.  Temen-temen kalau mantengin Instagram mereka, pasti udah sering baca ya selain CTMP kulit juga butuh active Ingredients sesuai goals kulit kita maunya gimana. 

Contohnya active ingredients yang lagi jadi primadona di kalangan skincare enthusiast salah satunya retinol, kenapa? karena retinol punya janji manis yang bikin kita-kita pingin icip dengan keajaibannya sebagai anti aging, mencerahkan dan merata tekstur kulit. 

Tapi kan gak semua orang bisa langsung hajar pake retinol ya, contohnya saya yang punya kulit oily acne proe gak bisa sembarangan dan langsung pake retinol persentase tinggi. Kudu pelan-pelan makenya dan diamati reaksinya dikulit seperti apa. Retinol buat pemula sebaiknya cari yang persentase rendah, misalnya skincare lokal Avoskin yang mengeluarkan ultra brightening cream formula baru  yang mengandung 3% alpha arbutin, 0,3% actosome retinol, vitamin e dan ekstrak chamomile. 

Saya salah satu pemakai retinol pemula dan dimulainya pakai Avoskin ultra brightening cream sudah lebih dari dua minggu, di sini saya mau share experience dan review saya tentang Avoskin ultra brightening cream formula baru di kulit oily acne prone. 

Avoskin Ultra Brightening Cream ini gak cuma mencerahkan tapi juga produk anti-aging dan merawat kulit untuk menunda timbulnya tanda-tanda penuaan dini pada kulit wajah. Perlu diingat juga ya guys, ini untuk meratakan warna kulit dan mencapai skin tone maksimal kulit wajah kita bukan memutihkan. Contohnya: Saya habis liburan terus kulitnya kusam, pakai Avoskin Ultra Brightening Cream buat kembaliin warna kulit saya seperti sebelum liburan itu bisa kembali cerah dan sehat. 


Kemasan:

Avoskin Ultra Brightening Cream kemasannya bentuk jar bulat dari glass yang kokoh, ukurannya mini hehe travel friendly banget. Isinya 10ml cukup untuk pemakaian sebulan lah. Yang saya suka dari kemasannya ini ada separator antara tutup dan jar nya, jadi lebih higienis aja menurut saya. 

Tekstur. warna dan Aroma:

Teksturnya thick a bit creamy, memang bukan tipe moisturizer yang biasa saya pakai. Tapi ternyata ok juga, gampang dibaur, cukup cepat menyerap dan gak lengket. Warnanya putih susu dan aroma nya soft banget, begitu sudah diaplikasikan ke kulit wajah itu udah gak kecium aromanya. 

Performance:

Saya pakai Avoskin Ultra Brightening Cream ini selama dua minggu lebih setiap malam hari, catet ya guys kalau ini dipakainya malam hari aja dan pagi nya make sure selalu pake sunscreen buat proteksi. Luckily, gak ada reaksi breakout di kulit saya yang berminyak dan acne prone ini. Biasanya saya pakai Avoskin Ultra Brightening Cream di urutan skincare terakhir untuk ngunci dan bikin lembap. Creamnya mudah dibaur, ringan gak greasy dan pagi hari juga kulitnya gak jadi kilang minyak ataupun kering. 


Result:

Foto di atas saya ambil saat sebelum dan sesudah pakai Avoskin Ultra Brightening Cream, bisa lihat perbedaanya? mungkin kalau di foto gak kelihatan signifikan banget ya? secara keseluruhan sih saya lihatnya lebih cerah dan merata warna kulitnya. Plus, sebenernya ada beberapa spot bekas jerawat yang lebih cepat memudar daripada biasanya. 

Conclusion:

Overall, saya suka dengan formula Avoskin Ultra Brightening karena komposisinya yang bagus dan persentase retinolnya yang mild untuk pemula. Happy! pake retinol tapi gak ada reaksi sensitif di kulit berminyak ini. Selain itu juga saya suka finishnya yang matte di kulit saya dan ringan cepet menyerap. Bakal terusin pakai sampai habis dan nanti saya akan update lagi ya di sini kalau ada perubahan.

Harga: Rp 149,000

Where to buy: Avoskin website, Shopee, Sociolla dan e-commerce lainnya yang jual Avoskin.