[Wedding Drama] Beberapa drama yang terjadi menuju pernikahan

11:23:00 Andiani Beauty Journal 12 Comments

Hallo Girls...




Gak kerasa deh udah mau enam bulan aja usia pernikahan saya, masih inget banget persiapannya yang cukup repot dan banyak drama dari berbagai pihak. Ya, bener kata orang-orang sih kalau mau nikah itu godaannya banyak. Soalnya setan katanya gak suka kalau ada orang mau menikah, emosi juga gak stabil huh sensian banget! kesenggol dikit baper dan kesel...pokoknya mesti banyak-banyak istigfar deh sama berdoa biar lancar.

Dibawah ini beberapa kejadian cukup drama banget menurut saya, keep reading guys...


1. Dikerjain pas urus  KUA

Ini paling nyebelin sumpah deh, berasa di manfaatin banget. Jadi, saya ini kan nikahnya awal Januari 2018 di Bogor ya. Sedangkan, domisili saya di Sukabumi.. .oleh karena itu saya butuh surat izin numpang nikah dari KUA tempat saya tinggal yang nantinya akan saya ajukan ke KUA Bogor. 

Awal bulan Oktober 2017 saya mulai urusin karena gak mau mepet dan mengantisipasi drama ye kan, bener aja tuh ya ada drama hhhh. Kebetulan pas saya lagi mau urus-urus ke KUA, dibelakang rumah lagi ada yang hajatan dan ada staff KUA yang jadi penghulu di acara tersebut. Mama saya ngobrol lah sama orang KUA itu, kemudian kenalan sama saya dan kasih tahu syarat-syarat yang harus saya bawa untuk janjian di kantor kelurahan keesokan harinya.

Mama saya udah kasih tau dari awal, kalau di kampung itu pasti perlu ngeluarin kocek buat urus beginian soalnya kalau gak gitu pasti dipersulit banget katanya. Well, saya mikir yaudahlah biar cepet dan gak mau debat juga...si Bapak itu bilang "yaudah neng siapin aja 150 ribu buat urus suratnya ya besok ke kantor desa jam 8". Saya mikir oh yaudahlah yang penting sehari jadi,karena saya kira gak akan drama gimana-gimana kan.

Keesokan harinya, saya datang tepat waktu jam 8 dengan membawa segala persyaratan dan begitu masuk kantor desa si bapak staff KUA itu udah ada di sana. Belum juga saya kasih tuh berkas, dia udah minta uangnya duluan...well saya kasih 200rebu karena gak ada lembar 50rebuan. Terus saya minta kembaliannya dong, eh si bapaknya bilang gini "nanti aja ya neng, pas udah kelar suratnya sekalian...ke sini lagi aja jam 1 insyaallah selesai" Bhaique saya percaya-percaya aja.


Jam 1 siang, saya kembali datang ke kantor desa itu dan bapaknya gak ada. Saya tungguin sekitar 10 menit lah, terus saya tanya staff lain dan mereka jawab biasanya bapak itu jam 12 udah pulang. Mulai kesel dong ini si bapak kok ingkar janji, lalu ada salah satu staff desa yang nawarin saya buat anter ke kantor KUA kecamatan siapa tahu bapaknya masih di sana. OK lah saya susulin tuh dibonceng si bapak staff desa itu, pas sampe sana katanya udah pulang juga dan disaranin buat disusulin ke rumahnya aja.

Rumahnya jauh bangetttt...masuk-masuk gang gitu, begitu sampe bener aja dong dia ada di rumah. Dengan enteng bilang "neng, suratnya udah selesei sih tapi uangnya kurang. Urus surat izin ini harusnya 550rebu". Lah...saya kaget dong, kenape dari 150 ke 550? terus saya jawab "kok bisa nambah gitu sih pak, kan kemaren bapak bilangnya 150ribu aja kok jadi 550ribu? lagian sekarang saya gak pegang cash banyak. mana suratnya udah selesai belum?"

Dia keluarin suratnya dan masih dipegang sama dia, kemudian istrinya ikut nimbrung bilang "kalau di Jakarta mah neng urus beginian sampe sejuta ada kali, kita mah segini aja". Eh, ibunya kok sotau ya...saya timpalin aja "bu, setau saya ya bayar KUA itu 600ribu buat administrasi pernikahan bukan buat surat numpang nikah dan di transfer ke bank bukan individual gini. Kalau buat surat numpang nikah mah gratis bu". Si ibu jawab lagi " Ya, ini kan di kampung neng penghasilan kita darimana lagi?". KERJA BU KERJAAA YANG BENER BUKAN MANFAATIN ORANG.

Di dompet saya saat itu ada 150 rebu, akhirnya saya kasiin biar suratnya cepet saya dapetin dan cabut dari tempat itu. Saya kibulin aja tuh si bapaknya dengan bilang "nanti sisanya saya anterin besok deh pak ke kantor desa, saya harus ke atm dulu gak ada cash lagi". Barulah dia kasih tuh surat izinnya dan sayapun pulang bersama bapak staff desa yang nganterin saya itu, terus si bapak yang nganterin saya itu bilang "udah neng gausah balik lagi, udah banyak banget itu 350ribu itu mah ngemanfaatin doang tau neng kerja di Jakarta". Ok, besoknya saya langsung balik Jakarta dengan membawa surat izin yang seharga 350rebu itu.

Salahnya saya di sini ngurus sendiri, mestinya saya minta temenin sodara yang lebih tua atau orang tua biar gak dikibulin. Pelajaran aja untuk lebih berani speak up sama orang-orang macem gini.

2. Papa Masuk Rumah Sakit

Bulan Desembernya, kondisi kesehatan papa saya tiba-tiba drop. Sedangkan pernikahan saya semakin dekat, akhirnya papa sempet di opname beberapa hari dan syukur masih bisa jadi wali di hari penting saya. Tadinya udah worry banget, takut drop lagi pas deket hari-H karena memang papa saya seminggu dua kali itu harus cuci darah. 

3. Sewa Mobil Gak Bener

Halah...drama H-1 masih ada lagi gengs, mama saya sewa dua mobil buat angkut keluarga besar ke Bogor. Mama pesen sama orangnya dua mobil avanza atau xenia dengan harga yang ditentukan, abangnya itu bilang sekian juta all in buat dua hari. Ok deal ya saya bayar lunas tuh ke orangnya, eh pas dateng mobilnya...jengn...jeng satu mobil kecil model agya sama daihatsu luxio. WOYYY mana xenia/avanza nya? Saya tahu itu pasti harganya lebih murah daripada yang saya minta.

Kita bawa barang banyak dan keluarga banyak, ya menurut ngana bakal muat? Ngamuklah saya sama orangnya. Dan orangnya berdalih bialng kalau avanza/xenia lagi gak available, ya kenapa gak info? tau gitu kan kita bisa cari gantinya yang lain. Akhirnya, setelah panjang lebar dan kita berangkat jadi telat...dia cariin lagi mobil lain pengganti Daihatsu Luxio itu dengan Innova dan satu lagi tetep mobil kecil. Saya udah capek debat juga sama orang licik gitu, mama saya cerita pas selesai resepsi orangnya itu minta tambahan uang 700rebu sambil ngomel2 katanya wow! harusnya yang ngomel itu keluarga saya, siapa suruh sewain mobil gak sesuai request.


4. Mata Iritasi Karena Softlens 

Sehari-hari saya memang gak pake softlens, kalau pake itu buat foto2 kepentingan blog aja biasanya. Nah, karena MUA saya saranin buat pake softlens pas hari H katanya biar matanya terlihat lebih 'hidup'. Yowes ya saya beli softlens Nobluk yang kabarnya biasa dipake manten buat resepsi dan warnanya cantik-cantik, padahala biasanya saya pake X2 aja nyaman.

H-1 satu itu saya tester pake Nobluk setelah sehari sebelumnya sudah saya cuci dan rendam semalaman tuh softlens baru, emang dasar gak cocok kali ya. Entah diameternya kegedean atau apa, dua jam pemakaian mata saya berair sebelah sampai sakit. Wagelasih, besoknya mau resepsi mata saya bengkak dan sakit banget...sumpah panik banget dan langsung saya buang tuh softlens. Kemudian saya buru-buru gojekin Cendo Xytrol buat sembuhin mata bengkak, merah dan sakit itu. Setiap beberapa jam saya tetesin tuh mata biar cepet sembuh dan bengkaknya saya kompres es. 


Jadilah pas hari pernikahan saya gak pake softlens, karena parno dan alhamdulillah pagi harinya begitu di dandanin mata saya sudah terlihat normal walau masih bengkak sedikit sebetulnya.



Syukur, pas hari H gak ada drama-drama besar yang bikin deg-deg seeeer...alhamdulillah semua berjalan lancar serta dihadiri keluarga dan teman-teman dekat.

Ini drama persiapan pernikahan saya, kamu mana? hahahha

You Might Also Like

12 comments:

  1. Nobluk ada dua type kayanya teh, ada yang Nobluk Mini dan Nobluk yang diameter besar..
    Anatomi mata aku kecil teh, aku nggak bisa pakai softlens yang DIA nya lebih dari 14,2mm hiks2..

    Drama wedding ada2 aja ya teh, kalo aku dulu dramanya di kantor aja teh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gitu, aku baru tau kalau si nobluk ini ada dua tipe ya..mungkin aku salah beli ya huhu jadi kapok nyoba lagi sih. Iya ini drama yg besar2 aja, belum yg kecil sama pasangan haha.

      Delete
  2. Ihhhh kesel deh. Org kok suka ambil duit begituan ya. Ngga takut kena azab. Makin kesini makin bnyk yg suka ngerjain org gt. Jahatttt huhuhu. Trs kondisi papa skrng aman kannnn. Sehat2 ya semua. Sehat bumillll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, kan tau hukumnya ya sebenernya kalau nilep2 gitu tuh gimana...tapi ya dianggap biasa aja kayanya. Oh papa skrg Alhamdulillah aman yg penting maintain ajaaa...amiiin makasih van

      Delete
  3. Sama mbaa.. Aku juga pas H-3 bulan jelang nikah kok ya banyaaaak bgt dramanyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya ya, dramanya tuh hal-hal gapenting juga banyak dan kalau di inget2 lagi ngenes sih

      Delete
  4. Itu kua pgn dilaporin deh. Ga berkah tuh duitnya :(. Enak bener lagi ngomong si ibuk.

    Pas dulu aku mau nikah, drama jg banyak mba. Tp lbh ke aku dan suami. Yg ributlah, ngambek lah dll hahahah. Kalo urusan weddingnya kita malah ga ngurusin :p. Udh ama ortu dan wo. Tp kita berdua malah seriiiing bgt berantem . Yg parahnya pas hari H aja sempet ribut huahahaha. Tp selesai acara, lgs lupa ama yg diributin. Sepele aja padahal :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya sih laporin mbak, tapi kayaknya males juga deh berurusan lagi sama org kayak gitu apalagi di kampong. Nanti yg ikut campur semuaaa dan malah jadi ribet.


      Hahaha aku juga sama suami sering berantem pas udah mau nyebar undangan, hal sepele gitu tapi sampe nangis2 hihi pas udah selesei acara rasanya udah aja drama stop sampe situ ya.

      Delete
  5. Ah aku gemes sama si pasangan yang mendadak minta duit seenaknya itu. ckckck. padahal ngebantu orang nikah itu pahala lhoooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaah sgitu butuh duitnya kali ya, sungguh ku tak ikhlas. Pathetic emang kak haha

      Delete
  6. Review performa vendor belum ada yah?? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada sih sedikit2 taoi memang ga keseluruhan karena vendornya kan semua di atur WO dan kemarin puas2 aja...jadi ga kubuat hehe

      Delete

Hallo...Thank you for visiting my Blog. Yuk tinggalin komen hore nya disini, biar kita makin akrab. Jangan pakai link hidup atau iklan ya!