Review Urban Decay Naked Cherry

20:25:00 Andiani Beauty Journal 4 Comments

Hallo Girls...


Kalau temen-temen baca haul saya soal birthday haul saya di sini, saya tulis tuh paling bawah kalau saya beli Urban Decay Naked Cherry kan. Nah, saya baru sempat coba setelah lahiran, karena begitu sampai Urban Decay Naked Cherry itu saya lagi h2c nunggu lahiran. Jadi, saya gak mood buat coba-coba makeup baru dan literally kemana-mana seringan bare face aja. 

Fyi, ini tuh produk perdana saya dari Urban Decay, palet-palet sebelumnya sih yang seri naked itu saya gak se-excited ini karena warna-warnanya basic dan saya rasa banyak brand lain punya yg harganya lebih terjangkau. Sampai keluarlah  Urban Decay Naked Cherry yang warnanya so meeee gitu, maka saya putuskan untuk beli dan coba. Btw, saya belinya di olshop via webnya beautyhaulindo ikut fast PO...ini gak endorse ya saya pure beli pake duit sendiri dan saya suka belanja di beauty haul karena trusted dan harganya bersaing.

Sebenernya worth it gak sih beli  Urban Decay Naked Cherry ini? simak ulasan saya dibawah ini ya: 


Kemasan:

Bicara soal kemasan dari Urban Decay, tak usah diragukan lagi lah...masa harga mahal kemasannya b aja hahaha tentunya menarik perhatian dan materialnya kokoh. Tapi seri kali ini beda dengan Naked-naked sebelumnya yang dikemas dengan material seperti kaleng, tapi kalau yang ini plastik yang tebal dan cukup berat. Terdapat emboss cherry dan tulisan Naked yang dilapisi lagi material plastik kokoh. Menurut saya kemasannya cantik banget dan artsy, salah satu alasan saya beli ya kemasannya yang bagus dan menggoda ini. 

Aplikator:







Terdapat kaca cukup besar di dalam paletnya, sehingga kamu cukup puas buat bikin look dengan palet ini. Tersedia juga dual ended brush yang bisa kita gunakan untuk mengaplikasikan dan blending eyeshadownya, brushnya juga kepake banget karena bulunya halus dan gak nusuk-nusuk saat dipakai. 


Swatches:
Hadir dengan 12 warna cantik dari terang ke gelap nuansa Cherry, yang bisa kita gunakan untuk daily ataupun special occasion. Untuk teksturnya sendiri agak powdery dengan 5 warna shimmery dan 7 matte finish nuansa corals dan plums, berikut ini swatchesnya:



Hot Spot 

Warna beige yang oucat dengan warm toen dan hasil akhirnya matte, menurut saya pigmentasinya biasa aja dan agak chalky. Teksturnya lembut banget, sedikit powdery dan fall outnya lumayan tapi konsistensinya mudah di blend kok. Biasanya saya pakai warna ini buat base. 

Caution 

Warna kedua yaitu peachy beige yang hasil akhirnya matte juga, teksturnya lembut dan warnanya hangat. Sama seperti shade hot spot yang agak powdery dan ada fall out. Warna ini cocok buat daily yang soft makeup atau dijadiin warna transisi. 

Bang Bang

Masih warna yang lembut, pink coral yang manis dengan sparkle. Pigmentasinya ya cukup ok, tapi bukan yang outstanding gitu lho. Warnanya bakal keluar banget kalau pake eye base, teksturnya lembut dan mudah di blend. Ada fall out dan agak kering juga powdery. 

Feelz 


Salah satu warna yang sering saya pakai dari palet ini, medium dark pink dengan pigmentasi yang ok. Matte finish, coveragenya bakal lebih bagus lagi kalau pakai eye base...konsistensinya lil bit powdery, fall out dan jadi lebih tipis warnanya pas diaplikasikan ke mata. Saya suka warna feelz ini kalau digabung sama yang shimmer, hasilnya cantik banget deh. Gemes! 

Juicy

Buat yang suka Korean makeup look pasti seneng sama warna Juicy ini, medium coral dengan warm undertones hasil akhir matte. Cukup pigmented, tekturnya lembut dan blendable. Agak powdery dan cukup awet kalau sudah dipakai di eyelid. 

Turn On


Pale metallic rose shimmer yang cantik shimmernya dan pigmentasinya bagus, karena teksturnya buttery juga seperti pressed eyeshadow. Tentu saja ini finishingnya shimmer ya dengan glitter yang lembut, sedikit fall out namun mudah di blend dan cukup tahan lama. Biasanya saya pakai untuk inner corner atau halo eyes look. 


Ambitious 
Medium-dark copper dengan undertone kemerahan. Ini warnanya cantik banget, saya suka banget pake warna ini. Pigmentasinya bagus, teksturnya creamy dan gampang banget di blend. Terus efek metaliknya gak gitu lebay, jadi masih aman kalau mau pake siang hari juga, shimmernya juga lembut. Masih sedikit fall out dan agak kering but still ok. 



Bing

Shade favorit lainnya dari palet ini adalah Bing, warna dark pink dengan matte finish. Pigmented, lembut dan mudah di blend walau cuma satu layer. Buat coverage yang lebih mantep bisa di build, cocok buat warna transisi. 



Devilish 


Warna plum kemerahan, pigmentasinya bagus dan matte finish. Teksturnya lembut, sedikit powdery tapi blendable. Saat diaplikasikan ke eye lid hasilnya tetep pigmented dan coveragenya ok. 


Young Love


Warnya cukup terang dan paling saya suka shade young love, warna plum dengan shimmer pink cantik banget. Pigmentasinya ok, teksturnya buttery dan agak kering sih. Tapi blendable dan bisa di build kalau mau dapet coverage yang lebih intens. Hasila akhirnya satin dan gak menor lebay gitu beb.

Drunk 
Deep metallic burgundy dengan undertone coklat hangat, pigmentasinya bagus seperti shade lain yang hasil akhirnya shimmery dan satin. Teksturnya buttery, lembut dan mudah diaplikasikan. Warnanya cantik buat bikin halo eyes, konsistensinya juga lembut dan metaliknya gak norak. 

Privacy 


Deep brownish-plum matte warna terakhi dan paling gelap, dengan undertone merah kecoklatan. Pigmentasinya bagus, cocok buat bikin smokey eyes. Teksturnya agak powdery, lembut dan masih ada fall out lah dikit itu wajar. 
Sama seperti shade lainnya, ga butuh effort banyak buat aplikasiinnya karena emang gampang diambil dan warnanya keluar banget. 





Performances:

Saya suka sih dengan eyeshadow palet seri naked cherry ini, karena eyeshadownya pigmented dan mudah di blend. Apalagi yang hasil akhirnya shimmer itu cantik semua, bisa bikin look macem yang gemes-gemes ataupun yang dark gitu. Walaupun masih ada fall out dan beberapa shade dengan hasil matte itu agak powdery. Ya gak ada eyeshadow yang sempurna bebquuue, masih termaafkan lah. Selain itu juga stay di eye lid cukup tahan lama kok walau tanpa eye primer. 



Result:


Bisa diliat ya hasilnya salah satu look di atas, warnanya keluar banget dan gampang di blend. Cukup puas dengan hasilnya di eye lid saya dan suka dengan kombinasi warna-warnanya yang bisa dipakai untuk daily ataupun formal look. 





Conclusion:

Overall, menurut saya worth to buy kok dengan kemasannya yang bagus dan niat banget as high end eyeshadow palette. Kombinasi warnanya yang menarik dan kualitas eyeshadownya juga bagus. Tetep ada kekurangan tapi it's ok  masih wajar, ini jadi salah satu palet andalan karena warnanya wearable bisa saya pakai sering-sering untuk hangout ataupun acara resmi. 

Plus:
good packaging
good quality
beautiful color

Minus: 
still powdery and fallout
pricey? hahaha


Harga: 725.000 di beautyhaulindo, kalau harga konter 850.000
Where to buy: Online shop, Sephora atau konter resmi Urban Decay

Thank you for reading


4 komentar:

Hallo...Thank you for visiting my Blog. Yuk tinggalin komen hore nya disini, biar kita makin akrab. Jangan pakai link hidup atau iklan ya!

Kolektif Haul November to Februari

22:44:00 Andiani Beauty Journal 0 Comments

Hallo Girls...


Di postingan kali ini saya mau share haul dari bulan november tahun lalu sampai februari, semuanya saya beli pake uang sendiri ya gak ada yang sponsored. Sengaja gak saya masukkan ke postingan ini dari sponsor, pengen aja gitu share yang emang bener- bener saya beli sendiri...ada yang memang lagi butuh, ada juga yang emang penasaran pengen coba hehehe ya biasalah anaknya suka impulsive. Dari bulan november ke februari itu saya jarang terima kerjaan, karena persiapan melahirkan dan beradaptasi menjadi ibu baru. Jadi ya hiburan yang nyenengin hati saya tuh belanja online.
Berikut ini haulnya, coba diintip gaes siapa tau kamu ngincer juga ye kan? 





Urban Decay Naked Cherry 



Bulan november itu ulang taun saya dan Urban Decay Naked Cherry saya pilih untuk memberi hadiah pada diri sendiri, kebetulan juga seri ini baru keluar dan saya suka sama warna-warnanya pun koleksi pertama saya dari brand UD. Saya sudah pakai eyeshadow palette ini beberapa kali dan so far suka sih sama hasilnya, kalau gak ada halangan bulan ini akan naik reviewnya hehe ditunggu ya. 

Sigma Special Edition Brush
Mac Prep and Prime



Black friday akhir tahun lalu saya ikut PO Mac Prep and mist dan Sigma Finished Brush set yang diskon sampai 30%, i thought it was a good deal for high end brand. Kebetulan udah penasaran banget sama setting spray Mac daridulu dan udah pengen banget punya brush Sigma juga. Ternyata beda ya kalau brush high end tuh gagangnya aja kokoh dan berat, mantep banget dipegang terus bulu-bulunya haluuuus banget. Kalau setting spray Mac belum kucoba sih, soon kalau dandan full ku cobain dan review. 

Laneige Layering Cover Cushion Special Edition



Ok, ini sebenernya impulsive aja saya karena liat kemasannya yang gemes. Padahal stock refill bb cushion saya masih ada dua yang belum dipake, beli lah Laneige layering cushion yang ada concealernya itu lho. Saya belinya di Olshop trusted, namanya lovebyapril cari aja di IG atau shopee. 


Althea Haul

Althea is back! saya niatnya mau beli eye patch aja tapi kan minimal belanja 300rebu kalau mau free shipping, yaudah kebablasan jajan yang lain dan salah satunya Rire cushion yang lebih gemes dari laneige. Gimana kualitasnya? nantikan reviewnya ya, masih saya test nih pake setting spray sama enggak. Sisanya ya beli sheetmask yang lagi hits dan mascara yang memang lagi habis.


- Rire Lucent Star Cushion
- Ruby Bulgarian Rose Hydrogel Eye Patch
- Missha 4D Mascara
- Mediheal Tea tree Sheet mask

LT Pro Millenial x Anaz Siantar shade no.2

Emina Sheet Mask 

Habis check up dari obgyn saya mampir DanDan+ buat beli kapas, terus liat promo LT Pro...eh menarik nih buat dicoba. Memang saya juga belum punya dan belum coba produk lip cream mereka, ternyata pas saya pake cakep lho warnanya coklat tua dengan hint orange gitu dan satunya lagi itu lip metalic. Ini juga edisi spesial kolan sama Fashion Blogger Anaz Siantar.

Selain LT Pro si Emina sheet mask juga promo jadi 12 ribuan satuannya, yaudah saya beli 3 dan sudah saya pake yang seri aloe vera. Kesannya masker emina? biasa aja sih kayak masker sheet pada umumnya tapi bagian lobang matanya kecil banget dan essencenya gak melimpah.





Sociolla Haul



- Studio Tropik Original Priming Water
- Loreal UV Perfect Matte and Fresh
- Dear Me Beauty (Pretty in Pink
Lip Coat Dear Alice
Multistick Dear Irene 
- Goban Molita Lin Lip Tint Shade Daring

Awal bulan main-main ke webnya sociolla tuh emang racun banget! banyak promo di sana dan saya lagi tertarik buat coba beberapa merk lokal indie, yang katanya kualitasnya bagus. Gak nyesel beli sih, sudah saya cobain produk lokal di atas dan memang ok. Bangga deh merk lokal sekarang bagus-bagus banget, kecuali Loreal sunblock itu saya beli karena promo diskon 30% dan belum saya coba ya. 

Dear Me Beauty No Stress Pack


- Dear Daisy
- Loose powder
- Dear Alice Multistick 

Selain di Sociolla si Dear Me Beauty ini juga lagi bikin promo di Shopee dan harganya lumayan banget kalau paketan, makanya saya beli lagi karena memang bagus sih produk lipstiknya...apalagi katanya bedaknya ok banget, yaudah saya coba juga semoga beneran sesuai ekspektasi. 

Laneige Clear C Peeling Mask

Laneige Clear C Advanced Effector



Nacific Calendula Toner 


Resolusi 2019 ini memang pengen pake skincare Korea biar kulitnya glowing dan awet muda hahahaha saya pilih tiga produk di atas yang memang lagi hits. Semoga gak bikin breakout sih dan akan saya review setelah pake satu bulan.

Moko-moko liptint

Wardah Eyeliner 




Well, last but not least...Wardah eyeliner dan Moko-moko saya beli dari Guardian pas diskon 30%, memang saya juga suka kedua produk itu dan sudah pernah pakai sebelumnya. Kalau eye curler sama spons no brand itu saya beli di DANDAN, karena gak punya eyelash curler dan spons kecil-kecil buat kontur atau aplikasiin setting powder.


So...thats all my haul, ada request mana yg pengen di review duluan? komen dibawah ya.


Thank you! 



0 komentar:

Hallo...Thank you for visiting my Blog. Yuk tinggalin komen hore nya disini, biar kita makin akrab. Jangan pakai link hidup atau iklan ya!

Thank you my Hubby...

11:54:00 Andiani Beauty Journal 0 Comments

Hallo...



Kali ini saya lagi gak share review atau beauty related dulu, lagi pengen bilang makasih sama suami saya yang setia banget nungguin lahiran bulan lalu. 

Sejak kenal dan berpacaran dengan beliau 11 taun lalu, saya sudah feeling that he is the one! Saya juga gak ngerti kenapa bisa seyakin itu. Kemudian kita pacaran 10 taun dan menikah 07 Januari 2018. Lho, katanya He's the one kok menuju ke jenjang pernikahan lama bgt? Ya soalnya kita pacaran dari kelas 2 SMA sampe kita udah sama-sama kerja dan mantap untuk mulai membangun rumah tangga. 

Ternyata kehidupan pernikahan dan pacaran itu beda banget gaes, bukan cuma menye-menye kelonan doang. Kita juga harus mikirin bayar cicilan rumah, listrik, internet dan lain-lain. Itu baru soal financial, belum lagi kalau masalah lain muncul yg harus diselesaikan bersama.

Oh iya kita nih termasuk pasangan yang gak nunda untuk memiliki momongan, makanya begitu nikah ya gak pasang KB sama sekali karena pengennya cepet dikasih momongan gitu lho. Alhamdulillah setelah tiga bulan menikah, Allah mempercayakan kami untuk menjadi orang tua. Saya positif hamil di bulan April 2017.

Di postingan kali ini saya mau berterimakasih sama suami saya, yang dari sejak pacaran selalu bertanggung jawab, mewujudkan keinginan saya jika dia mampu dan mendukung karier juga hobi yang saya tekuni. Bahkan dia provided tools yang saya butuhkan untuk menunjang karier dan hobi saya, ya ngeblog tentang beauty ini. Walaupun dia lebih suka saya bare face dan tidak suka kalau saya memakai lipstik warna merah...tapi dia tetap ok dengan kesukaan saya terhadap dunia kecantikan dan menulis. Selain itu juga dia sosok yang bertanggung jawab dan mau bekerja keras untuk keluarga, lalu dia tipe yang mau maju dengan kariernya lebih baik. Tak heran kariernya melesat cukup cepat, karena orangnya selalu suka tantangan, belajar hal baru dan ingin penghasilan yang lebih tentunya untuk kebutuhan keluarga kami.

Saya sangat berterimakasih kepada suami saya yang selalu mengusahakan yang terbaik untuk keluarga kecil kami, menyediakan tempat untuk berteduh yang nyaman dan lain-lain. 

Ada satu hal yang paling menyentuh dan mengharukan bagi saya, yaitu saat menemani saya melewati proses persalinan anak pertama kami. Saya harus melewati persalinan normal melalui proses induksi terlebih dahulu dan itu rasanya luar biasa sakit menurut saya. Kenapa Induksi? ya, karena kehamilan saya sudah memasuki 40 weeks tapi belum kunjung datang juga gelombang cinta dan belum ada pembukaan. Maka Obgyn saya menyarankan untuk coba induksi, tanggal 2 Januari 2019 saya datang ke Rumah Sakit PMI Bogor untuk check up dan sudah membawa tas persiapan persalinan.

Begitu diperiksa, dokternya bilang saya sudah pembukaan satu dan langsung ruang bersalin juga booking ruangan. Pukul 14.30 saya masuk ruang bersalin namun bukan tempat tindakan ya, suami saya menemani saya di sana dan pukul 18.00 bidan memasukan pil agar rahimnya melunak yang katanya akan bereaksi setelah 6 jam. Fyi, suami saya itu takut sama rumah sakit tapi dia melawan takutnya demi menemani saya melahirkan. 

Lewat dari pukul 12 malam, rasa mules hebat mulai datang tapi intensitasnya masih jarang...lalu jam 7 pagi obgyn saya datang untuk cek pembukaan, yang ternyata baru bukaan 3. Semalaman itu suami saya nemenin buat pijet dan pelukin saya pas mules-mules tapi saya masih bisa tahan saat itu. Kemudian sekitar setengah 9 pagi, ketuban saya pecah...sontak suami saya berlari ke bidan dan bidan memindahkan saya ke ruang tindakan untuk induksi lewat infusan.

Ya Allah, setelah di infus rasa mules hebat banget sakitnya sampe saya nangis-nangis dan pegangin terus suami saya. Dua jam kemudian mama mertua datang buat gantian nemenin saya, sambil dzikir dan atur nafas...karena setiap gelombang cinta datang saya rasanya ingin ngeden dan teriak. Suami saya tidak tega melihat saya kesakitan, dia terlihat stress dan berkali-kali menawarkan apa mau operasi sesar saja? tapi saya gak mau karena udah terlanjur sakit bangetlah itu gelombang cinta ya Allah. Sampai sore jam 3 an pembukaan belum lengkap juga, saya sudah gak karuan nangis dan teriak...saya melihat suami saya meneteskan air mata dan saya menyeka nya. Sungguh terharu kalau inget momen itu, segitu sayangnya dia sampe gak tega melihat saya kesakitan. Mama mertua saya juga terlihat panik dan kasihan melihat saya kesakitan, beliau berusaha untuk semangatin saya terus dengan bimbingan doa, dzikir dan ajarin atur nafas. 

Jam 5 sore akhirnya pembukaan9 dan rasa mules udah gak bisa ditahan lagi, sambil menunggu obgynnya datang. Bidan menyiapkan peralatan dan menyuruh saya untuk mulai mengejan, suami dan ibu mertua saya menyaksikan proses tersebut. Bahkan suami sempat pegangin kaki saya untuk posisi yang benar, lalu jam 6 kurang obgynnya datang dan saya siap untuk mengejan lagi. Sekitar jam 6 lewat 10 dengan beberapa kali mengejan, lahirlah putri pertama kami. 

Suami saya menyaksikan keluarnya kepala bayi sampai saya dijahit, gila sih terharu dan makin sayang banget! Dia bener-bener mau nemenin dari awal sampe akhir proses persalinan. Saya tahu dia pasti stress banget saat itu, tapi semua terbayar dengan lahirnya putri kami. Saya sangat berterimakasih dan bersyukur punya suami dan mama mertua yang setia menemani saya saat proses persalinan, tak lupa juga restu dari mama saya yang berdoa dari jauh.


Buat suami saya, terimakasih ya kamu selalu setia dan mendampingi istrimu yang cranky dan super manja ini. Semoga kita selalu saling menyayangi, kompak dalam mendidik anak dan melindungi saya sampai maut memisahkan. Amiiiiin...

0 komentar:

Hallo...Thank you for visiting my Blog. Yuk tinggalin komen hore nya disini, biar kita makin akrab. Jangan pakai link hidup atau iklan ya!