[Wedding Drama] Beberapa drama yang terjadi menuju pernikahan

11:23:00 Andiani Beauty Journal 12 Comments

Hallo Girls...




Gak kerasa deh udah mau enam bulan aja usia pernikahan saya, masih inget banget persiapannya yang cukup repot dan banyak drama dari berbagai pihak. Ya, bener kata orang-orang sih kalau mau nikah itu godaannya banyak. Soalnya setan katanya gak suka kalau ada orang mau menikah, emosi juga gak stabil huh sensian banget! kesenggol dikit baper dan kesel...pokoknya mesti banyak-banyak istigfar deh sama berdoa biar lancar.

Dibawah ini beberapa kejadian cukup drama banget menurut saya, keep reading guys...


1. Dikerjain pas urus  KUA

Ini paling nyebelin sumpah deh, berasa di manfaatin banget. Jadi, saya ini kan nikahnya awal Januari 2018 di Bogor ya. Sedangkan, domisili saya di Sukabumi.. .oleh karena itu saya butuh surat izin numpang nikah dari KUA tempat saya tinggal yang nantinya akan saya ajukan ke KUA Bogor. 

Awal bulan Oktober 2017 saya mulai urusin karena gak mau mepet dan mengantisipasi drama ye kan, bener aja tuh ya ada drama hhhh. Kebetulan pas saya lagi mau urus-urus ke KUA, dibelakang rumah lagi ada yang hajatan dan ada staff KUA yang jadi penghulu di acara tersebut. Mama saya ngobrol lah sama orang KUA itu, kemudian kenalan sama saya dan kasih tahu syarat-syarat yang harus saya bawa untuk janjian di kantor kelurahan keesokan harinya.

Mama saya udah kasih tau dari awal, kalau di kampung itu pasti perlu ngeluarin kocek buat urus beginian soalnya kalau gak gitu pasti dipersulit banget katanya. Well, saya mikir yaudahlah biar cepet dan gak mau debat juga...si Bapak itu bilang "yaudah neng siapin aja 150 ribu buat urus suratnya ya besok ke kantor desa jam 8". Saya mikir oh yaudahlah yang penting sehari jadi,karena saya kira gak akan drama gimana-gimana kan.

Keesokan harinya, saya datang tepat waktu jam 8 dengan membawa segala persyaratan dan begitu masuk kantor desa si bapak staff KUA itu udah ada di sana. Belum juga saya kasih tuh berkas, dia udah minta uangnya duluan...well saya kasih 200rebu karena gak ada lembar 50rebuan. Terus saya minta kembaliannya dong, eh si bapaknya bilang gini "nanti aja ya neng, pas udah kelar suratnya sekalian...ke sini lagi aja jam 1 insyaallah selesai" Bhaique saya percaya-percaya aja.


Jam 1 siang, saya kembali datang ke kantor desa itu dan bapaknya gak ada. Saya tungguin sekitar 10 menit lah, terus saya tanya staff lain dan mereka jawab biasanya bapak itu jam 12 udah pulang. Mulai kesel dong ini si bapak kok ingkar janji, lalu ada salah satu staff desa yang nawarin saya buat anter ke kantor KUA kecamatan siapa tahu bapaknya masih di sana. OK lah saya susulin tuh dibonceng si bapak staff desa itu, pas sampe sana katanya udah pulang juga dan disaranin buat disusulin ke rumahnya aja.

Rumahnya jauh bangetttt...masuk-masuk gang gitu, begitu sampe bener aja dong dia ada di rumah. Dengan enteng bilang "neng, suratnya udah selesei sih tapi uangnya kurang. Urus surat izin ini harusnya 550rebu". Lah...saya kaget dong, kenape dari 150 ke 550? terus saya jawab "kok bisa nambah gitu sih pak, kan kemaren bapak bilangnya 150ribu aja kok jadi 550ribu? lagian sekarang saya gak pegang cash banyak. mana suratnya udah selesai belum?"

Dia keluarin suratnya dan masih dipegang sama dia, kemudian istrinya ikut nimbrung bilang "kalau di Jakarta mah neng urus beginian sampe sejuta ada kali, kita mah segini aja". Eh, ibunya kok sotau ya...saya timpalin aja "bu, setau saya ya bayar KUA itu 600ribu buat administrasi pernikahan bukan buat surat numpang nikah dan di transfer ke bank bukan individual gini. Kalau buat surat numpang nikah mah gratis bu". Si ibu jawab lagi " Ya, ini kan di kampung neng penghasilan kita darimana lagi?". KERJA BU KERJAAA YANG BENER BUKAN MANFAATIN ORANG.

Di dompet saya saat itu ada 150 rebu, akhirnya saya kasiin biar suratnya cepet saya dapetin dan cabut dari tempat itu. Saya kibulin aja tuh si bapaknya dengan bilang "nanti sisanya saya anterin besok deh pak ke kantor desa, saya harus ke atm dulu gak ada cash lagi". Barulah dia kasih tuh surat izinnya dan sayapun pulang bersama bapak staff desa yang nganterin saya itu, terus si bapak yang nganterin saya itu bilang "udah neng gausah balik lagi, udah banyak banget itu 350ribu itu mah ngemanfaatin doang tau neng kerja di Jakarta". Ok, besoknya saya langsung balik Jakarta dengan membawa surat izin yang seharga 350rebu itu.

Salahnya saya di sini ngurus sendiri, mestinya saya minta temenin sodara yang lebih tua atau orang tua biar gak dikibulin. Pelajaran aja untuk lebih berani speak up sama orang-orang macem gini.

2. Papa Masuk Rumah Sakit

Bulan Desembernya, kondisi kesehatan papa saya tiba-tiba drop. Sedangkan pernikahan saya semakin dekat, akhirnya papa sempet di opname beberapa hari dan syukur masih bisa jadi wali di hari penting saya. Tadinya udah worry banget, takut drop lagi pas deket hari-H karena memang papa saya seminggu dua kali itu harus cuci darah. 

3. Sewa Mobil Gak Bener

Halah...drama H-1 masih ada lagi gengs, mama saya sewa dua mobil buat angkut keluarga besar ke Bogor. Mama pesen sama orangnya dua mobil avanza atau xenia dengan harga yang ditentukan, abangnya itu bilang sekian juta all in buat dua hari. Ok deal ya saya bayar lunas tuh ke orangnya, eh pas dateng mobilnya...jengn...jeng satu mobil kecil model agya sama daihatsu luxio. WOYYY mana xenia/avanza nya? Saya tahu itu pasti harganya lebih murah daripada yang saya minta.

Kita bawa barang banyak dan keluarga banyak, ya menurut ngana bakal muat? Ngamuklah saya sama orangnya. Dan orangnya berdalih bialng kalau avanza/xenia lagi gak available, ya kenapa gak info? tau gitu kan kita bisa cari gantinya yang lain. Akhirnya, setelah panjang lebar dan kita berangkat jadi telat...dia cariin lagi mobil lain pengganti Daihatsu Luxio itu dengan Innova dan satu lagi tetep mobil kecil. Saya udah capek debat juga sama orang licik gitu, mama saya cerita pas selesai resepsi orangnya itu minta tambahan uang 700rebu sambil ngomel2 katanya wow! harusnya yang ngomel itu keluarga saya, siapa suruh sewain mobil gak sesuai request.


4. Mata Iritasi Karena Softlens 

Sehari-hari saya memang gak pake softlens, kalau pake itu buat foto2 kepentingan blog aja biasanya. Nah, karena MUA saya saranin buat pake softlens pas hari H katanya biar matanya terlihat lebih 'hidup'. Yowes ya saya beli softlens Nobluk yang kabarnya biasa dipake manten buat resepsi dan warnanya cantik-cantik, padahala biasanya saya pake X2 aja nyaman.

H-1 satu itu saya tester pake Nobluk setelah sehari sebelumnya sudah saya cuci dan rendam semalaman tuh softlens baru, emang dasar gak cocok kali ya. Entah diameternya kegedean atau apa, dua jam pemakaian mata saya berair sebelah sampai sakit. Wagelasih, besoknya mau resepsi mata saya bengkak dan sakit banget...sumpah panik banget dan langsung saya buang tuh softlens. Kemudian saya buru-buru gojekin Cendo Xytrol buat sembuhin mata bengkak, merah dan sakit itu. Setiap beberapa jam saya tetesin tuh mata biar cepet sembuh dan bengkaknya saya kompres es. 


Jadilah pas hari pernikahan saya gak pake softlens, karena parno dan alhamdulillah pagi harinya begitu di dandanin mata saya sudah terlihat normal walau masih bengkak sedikit sebetulnya.



Syukur, pas hari H gak ada drama-drama besar yang bikin deg-deg seeeer...alhamdulillah semua berjalan lancar serta dihadiri keluarga dan teman-teman dekat.

Ini drama persiapan pernikahan saya, kamu mana? hahahha

12 komentar:

Hallo...Thank you for visiting my Blog. Yuk tinggalin komen hore nya disini, biar kita makin akrab. Jangan pakai link hidup atau iklan ya!

Review Shiseido Whip Senka Facial Foam

18:04:00 Andiani Beauty Journal 8 Comments

Hallo Girls...


Saya termasuk cewek yang gak ribet lho! percaya enggak? Ih percaya dong, saya ribetnya kalau gak beli makeup baru sama kalau makan aja selalu bilang "terserah". Buktinya nih ye saya kalau urusan facial wash gak ribet, gak tricky apa aja hayu as long as itu klaim buat kulit berminyak dan berjerawat saya pake dan jarang banget saya gak cocok sama facial wash.

Kayak pas cobain facial foam shiseido yang hits banget itu, saya cocok dan langsung merasa kita jodoh. Ah gak heran lah beauty blogger femes Sasyachi suka banget sama sabun cuci muka ini, temenku juga kak Ririe katanya cocok malah beruntusan dia ilang dalam sekejap.

Gimana sih saya bisa jatuh cinta sama ini produk Shiseido Whip Senka Facial Foam ?padahal bukan endorse lho...wong ini dikasih oleh-oleh sama temen saya yang abis dari Jepang kok. Yuk baca reviewnya sampai habis ya...





Kemasan:

Shiseido Whip Senka Facial Foam Dikemas dengan tube warna biru, standar seperti kemasan facial foam pada umumnya. Tutupnya flip top dan cukup kokoh untuk dibawa traveling.

Tekstur:

Shiseido Whip Senka Facial Foam Creamy banget, lebih ke tekstur kayak odol tapi lembuuuut banget. Jadi tuh kalau kita keluarin sabun cuci mukanya, gak bakal jatoh-jatoh karena creamy, thick dan stay aja.

Scent:

Wanginya soft dan refreshing, gak ada bau kimia atau bau yg strong gengges ala-ala. Ya, biasa ajalah nyaman tapi bukan Wangi-Wangi bunga atau buah-buahan.



Warna:

Cream foam nya ini warna putih mutiara dan busanya melimpah, terus begitu nyentuh pipi lembut bangeeeeet.

Klaim:





  • Contains Moisture-Captive Amino Acid derivative to keep your skin smoother and soft

  • Dirt and excess sebum without removing precious moisture from your skin

  • Color free, Allergy Test completed 4.23 oz. (120g) Tube


  • Performance:

    Begitu digosok ke tangan itu busanya banyak banget, seru melimpah deh. Jadi, pas apply wajah ini enak lembut karena busanya melimpah itu kali ya dan ini gak ada butiran scrubnya. Setelah dibilas Shiseido Whip Senka Facial Foam  gak ninggalin rasa licin ataupun kulit kerasa ketarik, kulit terasa lebih seger dan bersih. Enak deh pokoknya pake sabun cuci muka ini, kayak berasa sampe dalem gitu bersihnya.

    Result:

    Saya pakai sabun cuci muka ini udah lebih dari sebulan dan gak bikin breakout, yang saya rasain sih beruntusan saya berkurang banget dan komedo juga ga se brutal biasanya muncul diwajah. Jerawat? kalau pas lagi pms doang.



    Conclusion:


    Gak heran! orang-orang bilang ini  Shiseido Whip Senka Facial Foam bagus, ya emang beneran bagus dan baru kali ini saya pake facial foam suka banget. Gimana dong ya, nyaman banget dikulit dan ngefek sama kondisi wajah saya jadi better jauh dari kondisi sebelumnya.



    Bikin cerah gak? Gak tau saya gak begitu merhatiin, pokoknya yang kerasa di wajah saya itu beruntusan berkurang, kadar minyak lebih terkontrol dan komedo munculnya lebih lama.

    Plus:
    Harga terjangkau
    Lembut
    Bikin jerawat dan beruntusan berkurang


    Minus:

    Belinya harus online


    Harga: Rp100.000 - Rp120.000

    Where to buy: Online shop atau e-commerce


    Thank you for reading
    XOXO
    Reiny


    8 komentar:

    Hallo...Thank you for visiting my Blog. Yuk tinggalin komen hore nya disini, biar kita makin akrab. Jangan pakai link hidup atau iklan ya!

    [Review] Biore UV Aqua Rich Watery Essence (Sunblock untuk kulit berminyak)

    21:47:00 Andiani Beauty Journal 5 Comments

    Hallo Girls...


    Semenjak kenal yang namanya "skincare" saya concern banget buat cari skincare yang cocok buat kulit saya yang gampang jerawatan dan berminyak. Udah gitu udah usia 25, apa-apa harus yang anti-aging hahaha karena usia 30 masih pengen imut-imut. Pokoknya #menolaktua banget dah usaha buat kulit masih seger dan setidaknya enak diliat, urusan sunscreen a.k.a tabir surya itu jadi peranan penting banget buat wajah.

    Kenapa penting banget pake sunscreen? Ya, biar kulitnya gak kebakar, memperlambat penuaan dini kayak kerutan, flek hitam dan lain-lain. Milihnya juga gak sembarang merk bisa saya pake, karena gak semua cocok dengan kondisi kulit saya.

    Sebulanan ini saya baru icip sunscreen nya Biore Aqua Rich Watery Essence yang sebenernya udah famous dari lama, cuma saya telat aja emang nyobanya karena agak susah cari produk ini. Terus gimana kesan saya setelah pakai Biore UV Aqua Rich Watery Essence ini setelah sebulan?

    Lanjut baca reviewnya ya!
     review-biore-uv-aqua-rich-watery-essence 
    Kemasan: Standar nothing special soal kemasan sih, warna biru telor asin dengan tutup yang diputar dengan bentuk ulir jadi gak khawatir tumpah sembarangan atau cecer kalau dibawa traveling. Desainnya juga simple banget dan gak ada box nya. Cuma dibungkus hard plastic yang bagian belakang ada komposisi dan keterangan produk dalam bahasa Jepang semuanya....Ya, tentunya kalian paham kan? saya gak ngerti sama sekali hehehe.

    review-biore-uv-aqua-rich-watery-essence
    Scent: Ada wangi-wangian yang gak ganggu sih, cuma sebelumnya saya biasanya gak pernah pakai sunscreen yang ada wangi-wangi. Tadinya udah skeptis takut breakout karena biasanya kulit saya langsung breakout kalau pakai skincare yang ada wanginya.

    review-biore-uv-aqua-rich-watery-essence 

    review-biore-uv-aqua-rich-watery-essence


    Warna dan Tekstur: Warnanya putih susu yang memiliki tekstur watery, ya lumayan encer dan mudah banget di baur pada kulit serta cepat meresap.


    review-biore-uv-aqua-rich-watery-essence

    Performance: Begitu diaplikasikan ke wajah, sunscreennya cepet banget menyerap jadi kalau mau timpa makeup gak usah nunggu lama lagi deh. Walaupun sunscreenya memiliki spf 50 tapi gak bikin whitecast di wajah, sebelum ataupun sesudah pakai makeup. Gak kerasa lengket ataupun berat pakai sunscreen ini, enteng banget kayak abis ketemu mantan yang pacarnya gak lebih cantik dari kita #eaaa.

    Result:

    Kulit saya gak tambah oily dan pas ditambah makeup pun gak berubah kayak whitecast ataupun blontang blonteng kulit sayanya. Ya, biasa aja gitu tetep bisa cantik dan kulit merasa di proteksi dengan spf 50 ditengah panas bangetnya cuaca Jekardah. One thing that i should repurchase again is...GAK BIKIN BREAKOUT DI KULIT SAYA, padahal ada alcohol dan fragrancenya. Yes, sunscreen nya cucok di kulit saya.

    Conclusion:

    Udah jelas ya ini pastinya jadi favorit saya untuk kedepannya, gak bikin breakout dan nyaman-nyaman aja selama pakai sunscreen Biore UV Aqua Rich Watery Essence.


    Plus:
     Harga terjangkau
    Cepat Menyerap
    Gak bikin tambah oily
    Gak bikin breakout
     

    Minus: 
    Kalau gak ada aromanya mungkin lebih suka
    Mengandung alcohol


    Where to buy: Nihon mart, drugstore or supermarket nearby you
    Harga Biore:Rp105.500 


    5 komentar:

    Hallo...Thank you for visiting my Blog. Yuk tinggalin komen hore nya disini, biar kita makin akrab. Jangan pakai link hidup atau iklan ya!